Konsep Menabung Vs Berinvestasi yang Harus Anda Ketahui

Konsep Menabung Vs Berinvestasi yang Harus Anda Ketahui

Beberapa orang berpikir istilah “menabung” dan “berinvestasi” memiliki arti yang sama – tetapi Sebenarnya tidak. Sebenarnya, mereka mewakili dua cara berbeda dalam mengelola uang. Memahami perbedaannya dapat membantu Anda membuat pilihan berdasarkan informasi untuk kebutuhan finansial Anda.

Menyimpan: Fokus pada Pelestarian

Secara umum, arti menabung yang sebenarnya adalah berusaha untuk melestarikan aset yang Anda kumpulkan dari waktu ke waktu. Bagi penabung, stabilitas pokok adalah prioritas yang lebih tinggi daripada potensi pengembalian. Penabung cenderung berisiko merugikan dan biasanya menyimpan uang dalam instrumen seperti tabungan dan rekening panggilan, yang fasilitasnya ditawarkan oleh bank dan lembaga pembangunan. Jenis kendaraan berisiko rendah ini biasanya menawarkan potensi pengembalian yang relatif rendah, tetapi pokok dan bunganya dijamin. Meskipun mungkin cocok untuk kebutuhan likuiditas jangka pendek dan langsung Anda, mereka jarang menjadi pilihan terbaik untuk mencapai tujuan keuangan jangka panjang Anda, karena potensi pengembaliannya yang kecil.

Lebih lanjut, ingatlah bahwa potensi pengembalian sederhana dari banyak instrumen tabungan berisiko rendah bahkan mungkin tidak mengikuti inflasi. Ketika biaya hidup meningkat, Anda akan membutuhkan lebih banyak uang untuk membeli barang dan jasa dan memenuhi tujuan keuangan Anda. Uang Anda harus memiliki potensi untuk tumbuh lebih cepat daripada inflasi jika Anda ingin mendapatkan landasan untuk mencapai tujuan keuangan jangka panjang Anda.

Misalnya, Anda ingin membeli barang yang saat ini berharga $10.000, dan Anda memiliki $7.500 yang disisihkan. Jika Anda memasukkan $7.500 ke dalam akun yang menghasilkan lima persen rata-rata pengembalian total tahunan hipotetis, Anda akan memiliki $12.216 dalam 10 tahun. Namun, jika biaya item tersebut meningkat dengan tingkat inflasi tahunan hipotetis sebesar lima persen selama periode yang sama, maka biayanya akan menjadi $16.288 pada akhir periode 10 tahun. Dalam contoh ini, Anda berada di belakang $2500 dari tujuan Anda saat ini. Dalam 10 tahun, karena efek inflasi, Anda akan tertinggal $4072. Untuk membantu membuat $7.500 Anda tumbuh menjadi $16.288, satu dekade dari sekarang, Anda memerlukan pengembalian total tahunan rata-rata sekitar 8,5 persen.

Investasi: Penekanan Pada Akumulasi

Ketika Anda menginvestasikan uang Anda, Anda mencari pertumbuhan. Sementara berinvestasi biasanya melibatkan risiko yang lebih besar bagi prinsipal daripada menabung, investasi mungkin menawarkan imbalan yang lebih besar, yaitu potensi pengembalian yang lebih tinggi. Sebagian besar investasi, seperti saham, obligasi, dan perwalian unit, dapat berfluktuasi nilainya. Aliansi Afrika misalnya, menawarkan berbagai macam produk unit trust, yang berinvestasi dalam instrumen keuangan yang disebutkan di atas. Selain investor individu, dana Pensiun dan Hari Raya juga memanfaatkan sarana investasi tersebut. Investor harus bersedia untuk mentolerir pasang surut, dan memahami bahwa mereka dapat kehilangan pokok jika investasi mereka turun nilainya. Sebagai imbalan atas risiko tersebut, investor mendapatkan kemungkinan pendapatan atau pertumbuhan yang lebih besar (tergantung pada investasi), dan perlindungan inflasi yang berpotensi lebih baik daripada yang mungkin ditawarkan oleh instrumen tabungan berisiko rendah.

Strategi seperti diversifikasi dapat membantu mengelola risiko investasi. Dengan menyebarkan uang Anda di antara berbagai jenis aset, seperti ekuitas, investasi pendapatan tetap, dan uang tunai, Anda dapat mengupayakan keseimbangan yang nyaman antara risiko dan potensi pengembalian yang akan memenuhi kebutuhan Anda.

Pendekatan Mana yang Tepat untuk Anda?

Haruskah Anda menabung atau harus berinvestasi? Jawaban Anda mungkin tergantung terutama pada faktor-faktor seperti tujuan keuangan Anda, berapa banyak yang telah Anda kumpulkan dan berapa banyak yang masih Anda butuhkan untuk mendanai tujuan Anda secara memadai, cakrawala waktu Anda, dan perasaan Anda tentang risiko.

Related Posts