Mengapa Reksa Dana Menjadi Pilihan Lebih Baik Bagi Investor Ritel

Mengapa Reksa Dana Menjadi Pilihan Lebih Baik Bagi Investor Ritel

Ini hanya naluriah untuk tertarik pada ekuitas. Kisah sukses – sedikit yang benar dan banyak yang salah – tentang orang-orang yang menjadi jutawan dalam semalam, pasti akan memikat siapa pun. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Pasar Saham bukanlah uang yang mudah; Pasar saham bukanlah secangkir teh untuk semua orang.

Ini adalah tabungan kita yang diperoleh dengan susah payah, yang dipertaruhkan. Jadi mari kita menjadi sangat konkret tentang hal itu.

Apakah Anda Memiliki Modal yang Cukup?

Masuk akal bahwa portofolio yang terdiversifikasi dengan 18-20 saham kurang berisiko daripada portofolio kecil dengan hanya 3-4 saham.

Namun, bagi investor ritel, modal biasanya terbatas. Dengan jumlah uang beredar yang kecil ini, tidak mungkin baginya untuk mendiversifikasi portofolionya secara memadai. Dalam kondisi seperti itu, Reksa Dana memberikan alternatif untuk menjadi bagian dari portofolio yang terdiversifikasi dengan baik bahkan dengan modal kecil seperti $100.

Wajar saja, portofolio kecil bisa memberikan pengembalian super natural namun di sisi lain risikonya juga sangat tinggi. Skema imbalan tinggi berisiko tinggi ini tidak akan sesuai untuk mayoritas mutlak investor ritel. Ini hanya cocok untuk beberapa investor ahli terpilih yang memiliki banyak uang untuk dimasukkan ke pasar.

Juga, dengan modal sedang sulit untuk membeli saham mahal seperti Google, Infosys dll. Hal ini mendorong kita untuk membeli saham harga rendah. Secara garis besar saham dengan harga tinggi akan menjadi saham yang bagus dan saham dengan harga rendah mungkin bukan saham yang bagus. Oleh karena itu, dengan modal terbatas Anda bisa berakhir dengan portofolio inferior.

Mengingat fakta bahwa modal moderat bisa berarti portofolio kecil dan inferior, Reksa Dana mungkin merupakan jalur yang lebih disukai bagi mereka yang tidak dapat menghasilkan cukup uang untuk berinvestasi.

Apakah Anda Memiliki Pengetahuan & Keahlian yang Memadai?

Oke, mari kita benar-benar jujur ​​dan terus terang di sini.

Apakah Anda memiliki lebih banyak keahlian tentang perusahaan, ekonomi, tren pasar, dll. Daripada perusahaan investasi profesional yang berkualitas dan berpengetahuan?

Dapatkah Anda menafsirkan neraca dan Laporan Tahunan semudah perusahaan investasi dan membuat kesimpulan yang benar?

Dapatkah Anda mengidentifikasi sektor-sektor pertumbuhan di masa depan? Atau mereka yang bisa menghadapi penurunan dalam waktu dekat?

Singkatnya, apakah Anda lebih berpengetahuan daripada perusahaan investasi?

Dalam 99% kasus, jawabannya adalah ‘Tidak’.

Jadi mengapa investor ritel biasa memasuki medan keras industri sekuritas, ketika Anda memiliki kesempatan untuk mengizinkan orang yang bekerja keras melakukan tugas untuk Anda?

Apakah Anda Memiliki Waktu & Sumber Daya yang Memadai?

Mari kita asumsikan bahwa Anda memiliki banyak uang untuk diinvestasikan dan juga pemahaman yang sangat baik tentang pasar ekuitas. Tetapi apakah Anda memiliki kriteria penting ketiga, “Waktu & Sumber Daya”?

Ada banyak perusahaan yang terdaftar. Beberapa dari mereka booming, beberapa booming dan beberapa akan booming. Anda perlu membeli saham yang akan berkembang; Anda harus keluar dari mereka yang fase perkembangannya akan segera berhenti; dan Anda perlu berpegang pada mereka yang masih dalam fase sukses. Waktunya sangat menentukan untuk menghasilkan keberuntungan di pasar saham.

Sekarang daftar ini cukup sering bervariasi dan memerlukan penelitian terus-menerus untuk terus memperbarui diri. Jadi, tidak akan banyak investor ritel yang mampu meluangkan waktu untuk mempelajari ribuan laporan tahunan dan melacak kinerja perusahaan. Selain itu, laporan tahunan tidak semua yang diperlukan untuk meneliti perusahaan. Berapa banyak dari kita yang dapat melakukan perjalanan ke lokasi perusahaan, menghubungi manajemen mereka dan membicarakan rencana mereka, mendapatkan harapan, dll.? Bisakah Anda berbicara secara pribadi dengan pakar industri? Bahkan jika Anda dapat melakukan semua ini, dapatkah itu dilakukan secara berkelanjutan – hari demi hari setiap tahun?

Jadi siapa orang terbaik untuk melakukan riset yang baik – Reksa Dana dengan tim riset yang berpengalaman atau Anda, yang terlalu sibuk dengan bisnis/pekerjaan kita sendiri?

Tidak seperti semua ini, memilih Reksa Dana adalah tugas yang relatif lebih mudah. Juga, itu tidak meminta pemantauan ketat. Oleh karena itu menjadi pilihan terbaik bagi investor ritel untuk menikmati hasil pasar saham, tanpa dipaksa untuk melakukan banyak waktu dan usaha.

Related Posts