6 Kesalahan yang Perlu Dihindari Saat Mengajukan Pinjaman Personal

6 Kesalahan yang Perlu Dihindari Saat Mengajukan Pinjaman Personal

Mendapatkan persetujuan untuk pinjaman pribadi selalu terasa menyenangkan. Entah itu digunakan untuk melunasi utang, mendanai liburan liburan, atau berinvestasi dalam perbaikan rumah, faktanya, itu memasukkan uang ke dalam saku Anda. Kuncinya adalah bertanggung jawab dan menghindari potensi jebakan yang datang dengan mengambil pinjaman sehingga Anda dapat tetap dalam posisi keuangan yang baik.

Dalam artikel ini, kami akan membahas tujuh kesalahan pinjaman pribadi paling umum di luar sana untuk membantu Anda menavigasi proses musim ini.

#1 Berfokus Hanya pada Pembayaran Bulanan

Sementara melihat pembayaran bulanan akan menawarkan Anda cara cepat untuk membandingkan penawaran pinjaman satu sama lain, mereka seharusnya tidak menjadi keputusan akhir apakah Anda memilih penyedia tertentu atau tidak.

Untuk satu hal, pembayaran bulanan bukan satu-satunya biaya yang terkait dengan mendapatkan pinjaman. Ada biaya originasi, biaya aplikasi, biaya keterlambatan, dan tingkat bunga yang perlu dipertimbangkan. Seringkali penyedia pinjaman akan menggunakan pembayaran bulanan yang rendah untuk menyamarkan beberapa feed lainnya. Anda juga bisa mendapatkan pembayaran bulanan yang rendah yang berlangsung selama beberapa tahun, membuat pinjaman menjadi komitmen yang lebih lama dari yang Anda pikirkan sebelumnya.

Dan kedua, pembayaran bulanan tidak memperhitungkan reputasi lembaga keuangan tempat Anda meminjam. Mengetahui siapa yang Anda bayar sama pentingnya dengan mengetahui apa yang Anda bayar. Anda dapat menentukan apakah pemberi pinjaman bersikap transparan dengan ulasan pelanggan, riwayat sebagai penyedia, dan layanan tambahan yang mereka tawarkan (seperti sumber daya gratis dan dukungan pelanggan).

#2 Tidak Memeriksa Laporan Kredit Anda Terlebih Dahulu

Penting juga untuk diingat bahwa skor kredit memainkan peran besar dalam proses aplikasi pinjaman. Ini akan mempengaruhi pinjaman Anda dan pinjaman Anda akan mempengaruhinya.

Itu tidak berarti bahwa mereka akan saling mempengaruhi secara negatif. Bahkan, mendapatkan pinjaman pribadi dapat menjadi salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk skor kredit Anda. Anda dapat menggunakannya untuk mengkonsolidasikan utang dan meningkatkan skor kredit Anda melalui pembayaran tepat waktu. Dan jika Anda sudah memiliki skor kredit yang tinggi, Anda akan dapat mengamankan suku bunga yang lebih rendah saat mengajukan pinjaman, menghemat uang Anda dalam jangka panjang.

Dalam beberapa kasus, skor kredit yang rendah dapat menghambat proses aplikasi pinjaman Anda. Memiliki skor rendah akan membatasi jumlah uang yang Anda dapat memenuhi syarat dan menaikkan tingkat bunga pinjaman Anda. Jika Anda memiliki skor kredit yang lebih rendah dan tidak memerlukan pinjaman pribadi segera www.publicedcenter.org, pertimbangkan untuk meluangkan waktu ekstra untuk meningkatkan skor Anda sebelum melalui proses aplikasi pinjaman.

#3 Menggunakan Atau Mengajukan Kredit Sesaat Sebelum Mendapatkan Pinjaman

Kesalahan pinjaman pribadi umum lainnya yang terkait dengan skor kredit adalah melakukan pembelian besar atas kredit Anda sesaat sebelum mengajukan pinjaman. Membeli mobil atau rumah secara kredit selama atau sebelum proses pengajuan pinjaman dapat mengurangi peluang Anda untuk memenuhi syarat pinjaman. Jika penyedia melihat bahwa Anda membelanjakan lebih banyak untuk kredit daripada yang secara wajar dapat Anda bayar, mereka dapat menarik atau mengubah persyaratan pinjaman Anda sebelum diselesaikan.

Selain itu, mencoba melakukan beberapa pembelian substansial dengan kredit Anda dalam waktu singkat dapat berdampak negatif pada skor kredit Anda. Itu selalu yang terbaik untuk fokus pada satu pinjaman pada satu waktu—baik untuk skor kredit dan ketenangan pikiran Anda.

#4 Melakukan Pembayaran Terlambat

Ini mungkin tampak jelas, tetapi melakukan pembayaran terlambat untuk pinjaman pribadi Anda adalah cara cepat untuk mengatasi tekanan finansial. Sebagian besar penyedia pinjaman akan mengenakan biaya keterlambatan untuk peminjam yang melewatkan tanggal jatuh tempo pembayaran mereka. Ini meningkatkan biaya pinjaman tanpa meningkatkan jumlah uang yang Anda dapatkan dari pinjaman. Tidak hanya itu, tetapi pembayaran yang hilang berdampak negatif pada skor kredit Anda.

Salah satu cara termudah untuk memastikan bahwa Anda tidak melewatkan pembayaran pinjaman bulanan adalah dengan mengatur pembayaran otomatis jika penyedia Anda mengizinkannya. Beberapa penyedia bahkan mungkin menawarkan pembayaran bulanan yang lebih rendah kepada peminjam yang menggunakan metode pembayaran otomatis. Anda juga dapat mengatur pengingat kalender untuk membantu Anda tetap mengetahui pembayaran.

#5 Tidak Menganggarkan Untuk Pembayaran Pinjaman

Berbicara tentang tidak melakukan pembayaran bulanan tepat waktu, kesalahan pinjaman pribadi lain yang dilakukan peminjam adalah mengabaikan anggaran untuk pinjaman baru mereka. Bahkan jika Anda belum pernah membuat anggaran sebelumnya, membuat anggaran untuk pembayaran pinjaman Anda adalah bagian penting dari proses tersebut. Ini akan membantu Anda memutuskan seberapa banyak Anda mampu membayar setiap bulan, seberapa cepat Anda dapat membayar kembali pinjaman, dan seberapa banyak Anda mampu untuk meminjam.

Menetapkan anggaran yang fleksibel dan akurat akan mengurangi banyak tekanan yang terkait dengan pembelian dan pembayaran kembali pinjaman, dan mencegah keterlambatan pembayaran di tengah jalan.

#6 Mengajukan Pinjaman Pertama yang Anda Temukan

Anda mungkin tergoda untuk mengambil pinjaman pertama yang memenuhi syarat untuk Anda saat berbelanja untuk pinjaman pribadi secara online, tetapi melakukannya berarti Anda bisa kehilangan kesepakatan yang lebih baik. Ingatlah bahwa pinjaman adalah komitmen finansial. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk memilih penyedia yang tepat, semakin bahagia Anda dengan komitmen itu.

Related Posts